Review Terobsesi Padamu

Tagline: Cinta Itu Nggak Pake Logika

 

foto doc. pribadi
Judul              : Terobsesi Padamu
Penulis           : Widya Ross
Penerbit         : Buana Sastra (Imprint PT. Bhuana Ilmu Populer)
Tahun Terbit   : 2013
ISBN 10         : 602-249-559-8
Blurp
Ezra! Laki-laki yang sangat kupuja. Demi dia aku rela perawatan di salon yang mahalnya amit-amit. Ngutang pula. Meskipun teman-teman agak kurang setuju aku pacaran sama dia, aku nggak peduli. Aku sering membayangkan kisah cinta kami yang berakhir bahagia. Tapi… ada yang salah sama Ezra. Dia tiba-tiba menghilang! Usut punya usut, Ezra ternyata mau nikah. Hiks! Demi apa dia tega. Pokoknya aku mau balas dendam, aku akan susun rencana biar dia sama calonnya ngerasain sakit hati yang aku rasain!
Review
Selina Kartika dilamar Ariel Noah? Ya ampun, pasti seluruh penggemar cowok tampan itu bakal iri setengah mati dengan dirinya. Inilah kisah yang mengawali buku Terobsesi Padamu ini. Tapi benarkah Selina dilamar Ariel? Bukannya saat ini Ariel sedang pacaran sama Sophia (hehehe… saat membaca bagian pertama buku ini, aku langsung mikir kalau ini adalah impian terdalam penulisnya :p… Abaikan komentar yang menyelinap di sini ya :v)
Tidak hanya masalah dilamar Ariel tadi saja yang membuat Selina pusing tujuh keliling. Ia harus menghadapi Mbak Ella, seorang pemilik salon tempat Selina melakukan perawatan kecantikan. Mbak Ella datang ke kos Selina untuk menagih utang. Jumlahnya cukup besar untuk anak kos seperti Selina. Sedangkan saat itu, Selina tidak punya uang. Akhirnya satu ide gila terlintas dalam pikirannya agar bisa menyelamatkan diri dari kewajiban membayar utang. Sayangnya, ide gilanya itu berlanjut menjadi ide-ide gila berikutnya. Apa sebenarnya ide gila Selina sampai membuat seluruh penghuni kos-nya kalang kabut, ngerjain dokter UGD, sampai membohongi Bapaknya di kampung? Tapi untungnya, ide gila itu pula yang menyelamatkan hidup Selina untuk sementara waktu dari kejaran Mbak Ella.
Kalau dipikir-pikir lagi, semua masalah yang dialami Selina akhir-akhir ini akibat kedekatannya dengan Ezra, mahasiswa calon dokter, playboy tampan, dan sudah jadi pacarnya selama 4 bulan. Siapa sih yang nggak bangga jadi pacar Ezra? Dari sekian banyak perempuan yang berebut perhatian Ezra, Selina tentu saja merasa beruntung karena akhirnya dirinyalah yang jadi pacar Ezra. Sayang, sikap Ezra pada Selina tidak sesuai dengan harapan Selina. Gara-gara sikap Ezra itu, Selina sempat berpikir, Ezra sebenarnya sayang tidak sih sama dia? 
Dan gara-gara Ezra itu pula, Selina pernah perang dingin dengan dua sahabat terbaiknya (Karen dan Ruri), hampir saja membohongi ibunya, dan akhirnya mendapatkan berita sangat buruk yang hampir saja membuatnya pingsan. Ezra yang kemarin mengajaknya kencan romantis mau kawin hari ini!
Selina tidak tinggal diam. Hatinya sakit sekali. Apalagi mengingat semua pengorbanan yang sudah dilakukannya untuk laki-laki itu. Pokoknya, Selina akan membalas sakit hatinya dan membuat Ezra dan calon pengantinnya tidak jadi kawin. Keinginan Selina ini ternyata didukung Karen dan Ruri. Sejak pagi, mereka sudah bersiap-siap dan berencana menggagalkan pernikahan Ezra.
Berhasilkan rencana Selina membalaskan sakit hatinya pada perlakuan Ezra? Apa sebenarnya yang sudah dilakukan Ezra selama ini sampai-sampai Selina merasa tertipu? Dan benarkah harapan masa depan yang selama ini dibayangkan Selina seandainya ia bersama Ezra terjadi?
Pendapatku mengenai buku ini :
Good job, Widya! Inilah kalimat pertama yang ingin kuteriakkan ke telinga Widya keras-keras kalau dia ada di sebelahku saat aku selesai membaca buku ini.
Jujur saja, sewaktu cover buku ini luncur di media sosial, aku langsung bertekad membeli buku ini. Kenapa? Karena aku penasaran. Naskahku di penerbit ini sempat ditolak karena bahasa yang tidak sesuai. Sebenarnya belum sempat benar-benar ditolak sih, tapi begitu ada balasan dari editor tersayang di penerbit ini, aku langsung keder sendiri karena gaya bahasa yang kugunakan untuk naskahku terlalu baku dan kurang mengalir. Jadi aku narik sendiri sih sebenarnya naskah itu sebelum benar-benar ditolak…. hehehe
 
Jadi, begitu buku ini sudah kubeli, tanpa buang waktu lagi aku langsung baca. Pokoknya nggak pakai lama dah. Tahu apa yang akhirnya kutemukan di buku ini?
  • Widya mengambil tema sederhana tapi luar biasa. Karakter Selina hidup, nyata dan aku rasa banyak ‘Selina-selina’ lain di dunia nyata ini yang begitu bodohnya menyanjung cowok tampan tanpa melihat apa yang sudah dilakukan cowok itu ke dirinya.
  • Gaya bahasa yang digunakan Widya mengalir lancar, sederhana, nggak neko-neko, gak terlalu banyak diksi-diksi yang mbelibet. Pokoknya serasa sedang bercakap-cakap dengan seseorang yang duduk di sebelah kita.
  • Setting tidak banyak deskripsi lebay. Sederhana saja. Tapi untuk seseorang yang juga pernah tinggal di kota Malang cukup lama, aku langsung bisa membayangkan situasi kota itu secara langsung. Mranggen, Dinoyo… (Ngomong-ngomong, di daerah Dinoyo itu juga pernah jadi tempat aku pacaran loh… hahaha)
  • Alur/plot mengalir lancar. Runut dan rapi. Dengan alur serapi ini, tanpa sadar aku terus membalik halaman demi halaman karena penasaran dengan akhir ceritanya.

 

5.   Oh iya, satu lagi yang tidak bisa hilang dari pikiranku, bahkan setelah 1x 24 jam aku selesai membaca novel ini adalah karakter Selina itu benar-benar cewek gokil nan sinting…. hahahaha…
Review ini aku tulis karena aku sangat suka dengan buku ini. Sederhana tapi meninggalkan kesan mendalam. Ada banyak buku yang sudah kubaca. (Selama di Banjarmasin satu bulan, aku sudah menghabiskan sekitar 20 buku. Dan baru buku ini yang membuatku tergerak untuk mereview langsung :p )
 
Sukses terus ya, Widya. Teruslah berkarya dengan gaya berceritamu yang luar biasa. Dan yang terutama semoga novel ini laris manis ya 🙂

1,043 total views, 6 views today

2 COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here