Perbedaan AC Non Inverter dan AC Inverter

Sewaktu mau membeli AC untuk pendingin ruangan di rumah, saya pernah mengalami kebingungan yang sangat. Ini jelas wajar, karena saya tak punya pengetahuan tentang elektronik. Selain itu, saya juga belum paham perbedaan AC noninverter dan AC inverter.

Bisa sih tanya sama penjualnya langsung. Tapi pastinya, penjual akan mengunggulkan produk yang hendak dia pasarkan. Padahal saya ingin cari AC yang dingin, hemat listrik, dan awet (tahan lama).

Untungnya dengan kemajuan teknologi internet saat ini, saya bisa mencari berbagai informasi. Cukup dengan membuka Google dan mengetikkan kata kunci, semua informasi bisa saya dapatkan dengan mudah.

Perbedaan AC Non Inverter dan AC Inverter

Kebetulan di rumah orang tua saya masih menggunakan AC noninverter. Saya memperhatikan betul cara kerja AC noninverter itu. Ketika AC dinyalakan, kompresor bekerja lebih keras demi mencapai suhu ruang yang telah ditentukan. Saat ruangan telah dingin, kompresornya mati secara otomatis.

Namun begitu suhu di dalam ruangan mengalami peningkatan (jadi agak gerah), kompresor kembali menyala secara otomatis untuk menyemburkan udara dingin agar suhu ruangan kembali seperti semula. Kompresor yang nyala mati berkali-kali otomatis menarik daya listrik yang lebih besar.

Akibatnya, konsumsi listrik pun jadi bertambah, yang berdampak bayar listrik jadi mahal. Kalau dilihat-lihat lagi, memang di rumah orang tua saya setiap bulannya selalu bayar listrik cukup mahal, hingga mereka mulai meminimalkan penggunaan AC.

Setelah tahu bagaimana cara kerja AC non inverter, saya kemudian mulai mencari tahu cara kerja AC inverter. Ternyata, ada perbedaan cukup besar antara AC non inverter dan AC inverter. Perbedaan tersebut paling utama terletak pada cara kerja kompresornya.

Untuk AC inverter, kompresor bekerja tidak ada otomatis nyala dan mati layaknya AC non inverter. Jadi ketika awal dinyalakan, AC inverter akan bekerja penuh untuk mencapai suhu yang diinginkan.

Lalu, setelah suhu tersebut tercapai, kompresor tetap menyala terus seraya menyesuaikan laju putaran di kompresornya demi mempertahankan suhu ruang. Tanpa ada proses nyala dan mati berkali-kali, konsumsi daya listrik dari AC inverter jelas jauh lebih rendah dan hal ini bisa jadi solusi bagi yang hendak menghemat biaya listrik.

AC LG DUALCOOL with Watt Control Pilihan AC Inverter Hemat Listrik

Perbedaan konsumsi listrik dalam kerja kompresor AC tentu jadi pertimbangan utama saya ketika mau membeli AC. Namun selain itu, saya juga mempertimbangkan ada tidaknya fitur-fitur pendukung lain yang menunjang kinerja AC lebih maksimal menghasilkan suhu ruangan yang dingin. Dan pilihan saya pun jatuh pada AC LG DUALCOOL with Watt Control.

Ada beberapa alasan saya memilih AC LG DUALCOOL with Watt Control, antara lain:

Tipe AC Bisa Disesuaikan Kebutuhan

AC LG DualCool memiliki beberapa variasi kapasitas AC yang bisa disesuaikan dengan kebutuhan. Artinya, saya bisa memilih yang kapasitasnya kecil karena ruangan di rumah saya juga kecil. Sayang banget kalau saya memaksakan menggunakan AC berkapasitas 2PK, sementara pakai yang kapasitas 1PK saja sudah cukup.

Menggunakan Teknologi Inverter Terbaru

AC LG DUALCOOL with Watt Control telah menggunakan teknologi inverter sehingga kerja kompresornya lebih stabil untuk mempertahankan suhu ruangan yang ditentukan, sekaligus bekerja dengan konsumsi daya listrik yang lebih hemat.

Daya Listrik Lebih Irit

Sudah kerja kompresor yang mampu menggunakan daya listrik lebih irit, ada tambahan fitur unggulan lagi di AC LG DUALCOOL with Watt Control, yaitu fitur JetCool, Multi Watt Option, dan fitur ThinQ. Fungsi masing-masing fitur bisa dibaca di artikel saya sebelumnya yang berjudul Tips Hemat Listrik Meski Pakai AC. Prinsipnya, saya ingin beli AC LG yang hemat energi dan hemat listrik.

Awet dan Tahan Lama

Awet dan tahan lama merupakan salah satu kelebihan AC LG ini. Memang sih waktu beli harganya lebih mahal, tetapi dengan daya tahan kompresor yang lebih lama, jelas jadinya ya lebih murah.

Kebayang tidak kalau beli yang lebih murah, lalu dua tahun kemudian terpaksa ganti kompresor, ganti spare part, atau biaya perawatan yang banyak? Dengan menghitung ulang, saya jadi tahu kalau jauh lebih murah beli AC yang awet meski sedikit mahal, asalkan bisa berguna untuk pemakaian jangka panjang.

Tapi ingat, agar AC awet dan tahan lama, pemakaian harus tepat sesuai petunjuk dan perlu perawatan secara teratur, termasuk menjaga kebersihan bagian dalam AC.

Inilah sedikit perbedaan AC non inverter dan AC inverter yang saya pertimbangkan saat hendak membeli AC. Anda berencana ganti AC di rumah atau di kantor? Coba pertimbangan untuk menggunakan AC LG DUALCOOL with Watt Control yang lebih hemat listrik ini.

21 pemikiran pada “Perbedaan AC Non Inverter dan AC Inverter”

  1. Aku baru tahu loh ada AC inverter dan AC non inverter. Mau cek ah ac di rumah termasuk yang mana. Kayanya mulai butuh pakai ac mengingat cuaca belakangan ini kok rasanya semakin panas ya.

    Balas
  2. Selama ini saya sering mendengar kata “inverter” dari iklan di TV. Tidak pernah terpikir mencari artinya apa. Hingga akhirnya saya menemukan blog dan artikel mba Monica, akhirnya saya mengerti dan berguna kalau suatu saat saya butuh beli AC. Bagus artikelnya Mba.

    Balas
  3. Walaupun harga beli lebih maha, tapi kalau jatuhnya awet malah mending pilih yang ini. Apalagi kalau hemat listrik pula

    Balas
  4. AC merek LG memang dari beberapa tahun dikenal bagus dan memikirkan lingkungan sekitar. AKu tapi gak tau nih di rumah masuk golong AC yang inverter atau bukan ya

    Balas
  5. Rasa – rasanya Bunda belum membutuhkan AC hehehe . . . kapan mau menyaksikan Negeri di Atas Awan dingiin br br br . . . AC alam super canggih !

    Balas
  6. Waah aku buta masalah per-AC-an, di Bandung ada AG, Angin Gelebug yang udah adem hahahaa (kalo lagi adem). Kalo pu

    Baiklah, aku jadi tau Mba Monik, Makasih penjelasannya yaa..

    Balas
  7. LG buat aku itu pilihan hahaha maklum cari yang hemat daya listrik kak karena AC kan nyedot listriknya lumayan. Nice info kak

    Balas
  8. Wah baru tau bedanya inverter dan non inverter. Pantesan semua pada beralih pada AC inverter ya, ternyata jatuhnya lebih hemat..

    Balas
  9. oh yaya baca tulisan ini semakin paham perbedaannya, walaupun aku ngga paham soal ac tapi aku tahu berapa tiap bulan harus bayar tagihan listrik untuk ac, well note ka, menjadi lebih teredukasi nantinya ketika hendak membeli ac..

    Balas
  10. Aku kayaknya harus ganti AC deh 😑 soalnya dirumah non inverter, duh beneran boros banget soal listrik ya mati idup..mati idup

    Balas
  11. Baca tulisan ini jadi makin yakin beli AC LG buat di kamar anak laki-laki ku. Kebetulan memang kami lagi mencari AC, makasih mbak Mon tulisan nya.

    Balas
  12. Ohh baru tau aku bedanya… selama ini kalau milih ac selalu konsen ke daya dan dinginnya lebih cepet apa.enggak hehhehe… sekarang jadi lebih tau

    Balas
  13. Eh kebetulan banget lagi cari AC baru buat kamar anak-anak yang sudah rusak, sebelum mereka balik lagi. Produk LG memang cakep banget ya.

    Balas
  14. Aku baru tau bedanya AC inverter dan Ac non inverter loh Kak. Dulu pas beli ac baru, ya bener sih nanya petugas ya mereka menawarkan brand yg mereka jual aja. Ac kamar akhir2 ini juga dinginnya mulai berkurang, jadi mulai lirik AC LG Dual Cool ini supaya bisa lebih hemat listrik

    Balas
  15. Waahhh baru tahu saya perbedaan ac inverter dan non inverter, selama ini hanya beli aja ac hehehehhee… btw, AC LG memang juara ya, aku punya dua di rumah dan Alhamdulillah awet.

    Balas

Tinggalkan komentar